BABY PREP HAUL : BUY OR BYE

Sebagai ibu baru, pasti excited banget buat belanja keperluan si calon baby yang sebentar lagi lahir. Semuanya pun sama, pasti cari tau apa aja ya kira-kira yang perlu dibeli dan yang enggak. Aku termasuk “beli yang perlu aja dulu” nanti juga kita bakalan tau kita perlu apalagi kalo anaknya udah ada. Postingan ini pun dibuat setelah anaknya lahir. Jadi sambil dikira-kira juga ternyata ada juga yang gak perlu-perlu banget beli kok ternyata. Hmm…

Jadi postingan ini aku bakalan bahas Buy or Bye persiapan kehadiran baby. Ini versi aku:

BUY

Baju Bayi

First thing first yang paling pertama kita beli pasti adalah baju bayi. Faktanya bayi baru lahir pasti akan sering gonta-ganti baju karena pee and poop nya yang sering. Sehari bisa 4-5 kali ganti popok. Beli pakaian new born jangan terlalu banyak karena bayi pertumbuhannya cepat sekali. Seminggu bisa naik beberapa gram langsung. Contohnya anaku, dalam 6 hari post partum dia udah nambah 5 gram dan tinggi 4 cm. Kebayang dong kalau dalam sebulan. Kata DSA anakku bayi lewat dari 2 minggu kelahiran pertumbuhannya akan sangat pesat. Sehingga baju new bornnya mungkin akan terpakai hanya dalam 1 bulan. Sisanya aku beli baju yang 6 bulan keatas. Walaupun jadinya tiap hari anakku pake baju cuci kering pake, itu-itu terus diputer-puter bajunya. Tapi memang begitulah, daripada beli banyak-banyak hasilnya cuma dipake bentar.

Bedong Bayi

Banyak banget bertebaran bedong bayi yang designnya lucu-lucu dan bahan yang beraneka ragam. Tapi khusus aku, beli secukupnya aja. Aku awalnya komit, “ok awal-awal pake popok kain dulu deh, biar gak kena udelnya yang belum puput. Takutnya ke geser-geser. Ternyata pada akhirnya aku pilih pospak. Gak kebayang, kalau tinggal sendiri mesti cuci jemur cucian popok yang pastinya akan banyak karena tembus sana sini. Apalagi kondisi ninggal-ninggalin anak. Ya walaupun new born memang kerjaannya kebanyakan tidur. Once dia bangun, keteteran nyuci jadi ribet. Belum lagi mesti jemur. Setelah memutuskan pake pospak akhirnya cuman beli beberapa bedong aja. Kebanyakan fungsinya aku pake buat jadi alas dia tidur, atau bedong tidur malam biar selalu hangat.

Popok Sekali Pakai(Diapers)

Niat awal mau pake popok kain, dorongan dari tetua-tetua yang katanya kalo belum puput puser jangan dulu dipakein diaper. Takutnya tekenlah dan lain sebagainya. Tapi ternyata pas di rumah sakit, begitu lahir aja bidannya langsung pakein diaper. Akhirnya diriku terselamatkan dari cuci-cuci popok kain anak laki yang minum dan poopnya bisa segambreng dalam sehari.

Kalo disini ada yang follow aku di instagram, aku pernah main question dan nanya tentang diaper yang rekomen buat new born tapi harga juga rekomen di dompet. Akhirnya dari semua saran yang masuk beserta bibit bebet bobotnya, ku jatuhkan pilihan pada Merries.

Selain karena lagi ada promo diskon di ecommerce, aku juga liat review dan keterangan productnya. Yang terpenting saat ini adalah indikator kebasahan. Jaman sekarang memang banyak produk diaper yang menggunakan teknologi ini.

Aku juga buktiin sendiri sih soal kelembutannya, dan memang lembut. Sejauh ini udah 3 kali repeat order, anakku juga enggak ruam popok Alhamdulillah. Untuk harga sepertinya standar. Mungkin ada yang lebih murah juga dari ini. Tapi so far anakku oke dengan Merries. Kalau ditanya rekomen gak untuk dibeli. Ya, aku aja sampe beli 3x. Jadi ini salah satu pilihan diaper yang patut diperhintungkan, moms! Merek yang lebih lama itu memang oke, tapi harganya enggak masuk di budget aku hehehe.

Sabun dan Sampo Mandi

Selain itu juga aku pernah sharing di question sticker tentang rekomendasi alat-alat mandi bayi. Lebih ke sabun dan samponya. Yang utama paling banyak dikasih saran adalah perhatikan si produk ini hypoallergenic atau enggak. Karena kulit bayi baru lahir super sensitif. Gak jarang yang abis kena sabun lalu bereaksi ke kulitnya. Entah merah-merah atau ruam. Ini pilihan produk yang menurut aku oke sesuai berdasarkan claim yang mereka berikan.

Pigeon ini hypoallergenic, pH balanced dan baik untuk kulit yang sensitif. So far aku oke dengan baby oil, baby cologne, baby hair lotion. Sabun? Hmm, sejauh ini dipake buat sampoan dulu. Mungkin setelah 3 bulan baru aku pakein ke badannya. Sekarang ini mandinya pake sabun batang. Kenapa? Karena sabun batang lebih mudah dibilas sedangkan sabun cair lebih lama meninggalkan sabun dibadan. Jadi mulai dari pulang ke rumah, baru aku sabunin sekali pake baby wash Pigeon ini. Saran aku emang mendingan pake sabun batang dulu sih, lebih ramah ke kulit bayi. Kalau udah agak gedean baru ganti pake sabun cair.

Baby Wipes

Kalau yang ini mah menurut aku gak ada aturan tertentu. Karena masih ada juga kok yang langsung dibilas pake air hangat, gak mau pake baby wipes kaya gini. Tapi semua kembali ke pemahaman masing-masing. Kalau aku, ribet aja mesti selalu nyiapin termos buat lap pantat bayi. Sehari aja bisa berapa kali pee dan poop dia. Jadi yang simple-simple aja.

Mungkin yang perlu di notes disini adalah alkohol, paraben dan parfumnya. Pilihan pertama sih langsung ke Sweety ini karena claim yang tadi. Sejauh ini si bayi aman-aman aja. Walaupun juga akhirnya si bapaknya beliin yang parfum tapi tetep non alkohol, masih aman juga. Cuma akhirnya setelah habis aku balik lagi ke non parfum. Karena takut terlalu keras ke pantat bayi kalau yang ada pewanginya. Mitu yang selama ini aku pake aja aku gak pake ke bayi. Mungkin nanti setelah agak gedean kali ya explore merek lainnya lagi.

Breast Pum & Botol ASIP

Nah ini juga enggak kalah penting harus di Buy! Walaupun kita direct breastfeeding, tapi jangan salah. Kalau PD kepenuhan sumpah rasanya kaya bengkak gitu, dan harus di keluarin kalau misalkan bayi udah kenyang nyusu atau bayi biasanya gak mau nyusu kalau PD kepenuhan. Soalnya keluarnya terlalu deres. Bahkan aku waktu mandi pun Alhamdulillah ASI netes-netes. Nah, daripada sayang ke buang-buang mendingan dipompa dan di taro ke storage. Lumayan kalau mau ditinggal pergi ada stok ASIP di kulkas buat di minumin ke bayi.

Itu tadi daftar Buy nya aku, dan udah aku gunakan juga selama kurang lebih 2 minggu post partum ke bayi. Nah ini daftar yang Bye, atau yang gak begitu penting juga buat di beli.

BYE

Box Bayi 

Bayi baru lahir masih perlu bonding yang kuat sama kedua orang tuanya. Ditambah mesti mimi susu atau ganti diaper yang lumayan sering. Jadi penggunaan box bayi menurut aku gak begitu penting. Disamping penggunaanya sebentar, ibu juga akan lebih repot mesti bulak balik box bayi dan kasur. Dulu sebelum bayi lahir udah kepikiran pengen box bayi. Biar ala-ala pinterest aja gitu lucu. Sekarang setelah bayinya lahir, agak repot kalo mesti bulak balik terus ke box. Kecuali, kalau baby crib yang ditempel di samping kasur. Lebih works. Gak usah beli, sewa di tempat penyewaan perlengkapan bayi sekarang udah banyak. Salah satunya Babyloania. Mulai dari carseat, stroller, bouncer bahkan box baby juga ada.

Deterjen Bayi

Ternyata sama aja kok pake deterjen bayi atau pake yang biasa. Lebih ke penggunaan pelembut kalo untuk bayi, biar lebih halus. Cuma hati-hati memilih pelembut khusus bayi. Karena biasanya pelembut enggak perlu di bilas dulu, langsung diperas dan di jemur.

Sepatu Bayi

Kalau aku sendiri, nantinya si bayi mau di stimulasi dengan barefoot. Jadi penggunaan sepatu mungkin masih akan agak lama. Karena katanya, dengan kaki telanjang lebih menyehatkan tulang bayi daripada pake sepatu. Kaki seperti terkurung dan jamuran. Aku sih belum cari tau lagi soal ini, sambil terus belajar masalah pengasuhan.

Baby Food Maker

Ya, baby mpasinya aja masih lama. Masih banyak waktu juga untuk membeli alat-alat makan bayi. Kalau menurut dokter gizi di rumah sakit tempat aku melahirkan(panjang gile keterangannya hahaha). Bayi mpasi itu di mulai di 7 bulan, bukan di 6 bulan. Jadi ASI eksklusif 6 bulan itu sampai ke menuju 7 bulan, bukan sudah menginjak 6 bulan lalu makan. Mudah-mudahan sampe ASIX dan makan di 7 bulan deh kalau gitu.

Mudah-mudahan postingan kali ini bisa diambil sari pati ya, moms! Ini berdasarkan pengalaman aku ya. Cuma sekedar sharing. Maklum ibu-ibu masih magang, masih banyak belajarnya. Mudah-mudahan bisa selalu memberikan yang terbaik untuk bayi dan menjadi mamak yang selalu warasa juga produktif selalu. Aamiin!

xoxo,

karin

Leave a Reply

Scroll Up