JOGJA IS COMMON BUT COME ON!

12.01.2017

Hari ini gw (minus) cuti. Karena belum dapet cuti, jadi jatah cuti tahun depan di minus demi family gathering 3 hari kedepan. Berhubung gw tinggal dan kerja di Jakarta sedangakan nyokap gw dan (sebagian) adik gw tinggal di Bandung. Alhasil gw maraton kereta Jk-Bdg dan nyambung Bdg-Yog.

Pemandangan Masjid Istiqlal dari stasiun Gambir

Ternyata enaq kaq!

Jakarta-Bandung ditempuh dengan waktu 3 jam di tinggal tidur, udah gitu doang sampe.

Cepet, gak macet, dan bersih.

Gw notes yang bersih. Soalnya gw naik ekonomi AC cuman Rp. 80.000 dibawah harga travel tapi kualitasnya menurut gw sama kaya travel. Ada buat charging hp pula (kayanya setiap kereta api begitu yah?)

Colokan adalah terpenting kedua selain dompet, benar?

 Yang paling tengah adek gw yang paling besar, yang tengah juga adek gw yang besar(badannya)

Keberangkatan kita dari stasiun Bandung Kota tempat gw turun.

Nyampe Bandung, gw turun kereta, keluar, terus ambil tiket boarding Bdg-Yog, terus masuk lagi.

Ya, mampir toilet sebentar lah sama jajan Tolak Angin. Yup, instead of nyemil Antimo gw mending nyemil Tolak Angin.

 “Dek fotoin dong di deket kereta” Terjadilah

8 jam perjalanan sama nyokap dan adek-adek gw adalah quality time buat gw. Walaupun obrolan kita cuman recehan doang, tapi ya entahlah rasanya rindu yang denial itu akhirnya terpuaskan juga. Gw anaknya jarang pulang ke nyokap atau ke bokap. Sok emang. Sok bisa sendiri, sok mampu. 

Ya kan belajar, nanti juga bakal tinggal sama suami (semoga cepat terealisasi). Kesimpulannya adalah cuek. Gitu emang gw? Iya begitu.

Karena gw harus bagi badan, gw harus berkunjung ke nyokap juga ke bokap. Yang dua-duanya harus gw tempuh dengan jarak atas pilihan gw. (kalo di ceritain mah panjang, intinya nangkep kan yah?)

 Nyokap. Gak ada bedanya ama anak, into gadget banget haha

14-1-17-2520

14-1-17-3105

13-1-17-4827

 Photo taken by moma

 

Setelah bercandaan receh, obrolan ringan, maskeran selama perjalanan, tidur-tidur ayam, sampelah kita di Jogja. Kota yang selalu dikunjungi orang untuk berlibur tapi tetep ngangenin karena terlalu banyak yang istimewa dari kota ini. Ini pertama kali gw mengunjungi Jogja menggunakan kereta. Sebelumnya gw udah 3 kali kesini dan semuanya gw tempuh dengan menggunakan mobil.

Pertama kali waktu kelas 5 SD, itu juga sama big family nyokap convoy mobil. Sebenernya itu perjalanan ke Bali sih. Cuman kita sekalian mampir ke Jogja, Banyuwangi dan sekitarnya. Kelas 5 SD elah ngerti apaan sih sama traveling. Cuman tau duduk tau sampe, gak curious-curious amat sama dunia sekitar. Waktu itu juga cuman nyasar keliling Jogja doang naik becak ama nyokap berdua. Asli kocak!

Kedua, waktu fieldtrip dari kampus naik bis. Itu juga itenerary nya udah di tentuin ama kampus. Jadi gak bisa juga pengen kemana-mana sendiri. Bisa aja sih, tapi balik sendirian mana berani. Eh waktu itu gak sendirian deng punya pacar ahahaha

Ketiga, sama Mas Achsan dan keluarga. Februari tahun lalu. Entah telalu sebentar atau kita yang terlalu mager kemana-mana. Itu juga masih belum puas rasanya berkunjung ke Jogja. Padahal kita udah ke pantai segala. Nyobain beberapa kuliner. Muter-muterin pasar Beringharjo.

13.01.2017

 Tempo Gelato tehits se-AADC 2

Sebelum ada di film AADC 2 juga gw udah makan ini, tapi semenjak film ini nampilin Jogja-Jogja yang lain, semakin ramai masyarakat datang ke sini buat traveling ke tempat-tempat yang mereka tonton di bioskop itu. Gw kesini lagi sebagai penikmat gelato (kaya yang iye aje) karena nyobain di Jakarta kayanya emang masih enakan Tempo Gelato kemana-mana. Ada sih yang rasanya mirip-mirip. Cuman ya mumpung ke Jogja, why not? Gw ajak adek gw buat menyimpang dari itenerary hari ini 30 menit.

 Depan rumah orang? Bodo amat.

Greentea & Kiwi = Manis + Seger

Abis itu gw bingung, bawa adek gw kemana lagi yak?

Kalo jauh-jauh amat nanti ditinggal rombongan.

Balik lagi deh ke itenerary.

 Ini di Tugu Chocolate, kalo gw bocah 10 tahun gw tuh ikut masak-masakan pake apron.

 Gak ngerti kenapa sebahagia itu ketawanya foto di tembok sambil angkat kaki doang.

 Interior Resto Baleroso

Selesai makan siang di sebrangnya Tugu Chocolate ini gw lupa nama restonya apa. Oh iya Baleroso (baru googling). Resto ini suasananya sangat heritage sekali sih. Tapi secara rasa, gw kurang suka, gw gak merekomendasikan.

Lanjut ke tempat yang hits nya tak adeu duo. De Mata Trick Eye Museum.

 Not so really family potrait ya. Karena kita keluarga kerajaan Joseon.

13-1-17-0817

13-1-17-0817

13-1-17-0818

13-1-17-0818

13-1-17-0818

13-1-17-0818
14-1-17-5744

 Hari besoknya gw post besok yak. Bhay!

-karin-

Leave a Reply

Scroll Up