SECOND TRIMESTER : SEMAKIN NIKMAT!

Video diatas adalah rekam jejaknya mas bayik, dari mulai ketauan sampai usia sekitar 20 weeks.

Sampai sekarang masih belum notice dan masih enggak nyangka, ada manusia di dalem perut. Tumbuh dan membesar. Kalau ngaca masih amazed “Kok bisa ya ada bayi didalem perut segede ini?” Subhanallah. Apalagi semenjak udah bisa ngerasain gerakannya yang luar biasa geli, tapi sayang. Geli-geli sayang kaya ke bapaknya hahaha skip, skip!

Second Trimester

Memasuki trimester ke 2 adalah hal yang ditunggu-tunggu. Dimana kita akan merasakan gerakan janin dari yang lembut hingga terasa ngilu didalam tubuh. Awal ngerasain pergerakan mas bayik masih samar. Ini otot aku, kembung, atau apa ya. Bayi juga sudah bisa mulai merespon apa yang kita ucapkan. Tapi dari sebesar biji kacang pun aku rajin komunikasi sama mas bayik. Walaupun dia belum sempurna organ tubuh dan pendengarannya, tapi dia bisa merasakan apa yang ibu rasakan. Alhamdulillah dia selalu pengertian kalau diajak pergi-pergi atau berkegiatan apapun di rumah atau luar rumah. Sampai sekarang aku dan suami minimal ngajak dia ngobrol bareng sebelum tidur. Ya symtomp gak bisa tidur kalau gak ada suami sih lama-lama udah berkurang. Cuma lebih nyenyak kalau suami udah ada di sebelah.

Bisa jadi mas bayi udah terbiasa sebelum kita berdua tidur untuk diajak komunikasi dulu, disaat bukan jam tidur dia. Bayi di dalam kandungan itu kurang lebih tidur 16-19 jam. Mas bayi biasanya bangunin ibu pagi-pagi, siang-siang dia anteng jadi ibu bisa ngerjain kerjaan rumah, foto-foto postingan dan nulis. Malemnya sekitar jam 8 dia mulai deh tuh notice kalau laper enggak bisa diem. Sampe jam 2 atau 3 pagi kadang dia masih utek-utekin perut ibu, kadang sampe harus dikasih tau bapaknya buat tidur.

Ini beberapa update catetan kehamilan aku setelah memasuki Trimester 2, aku nulisnya per symtomp yang aku alamin ya. Buat yang belum baca cerita Trimester 1 bisa buka disini ya : First Trimester.

12 weeks 3days:

  • Pas lagi diem tiba-tiba suami bilang “Yom, itu gusi kamu berdarah. Kenapa?” Haaah?? Siyok sih. Tapi wajar, karena semakin janin membesar dia akan menyerap nutrisi yang dia butuhkan dari tubuh kita. Bahkan ada yang sampai giginya ikutan patah. Mungkin aku kurang kalsium kali ya, makanya diambil dari tubuh ibu.
  • Makan lebih nyaman, mual udah hampir enggak ada sama sekali. Pokoknya trimester 2 ini enjoy & nikmat banget mau ngapain aja selow.
  • Kandung kemih sakit waktu mau pipis. Semakin besar ya kamu nak!
  • Keputihan berlebihan. Ini yang aku pertanyakan ke obgyn (oh iya ada cerita soal obgyn, nanti dibawah ya!) Jadi memang keputihan itu bisa jadi membahayakan bisa jadi tidak. Di konsultasi pertama, aku kasih tau keluhanku ini. Tapi katanya masih wajar, karena kita tinggal di iklim tropis yang daerahnya lembab.
  • Pusing kepala keleyengan. Ini ngadu juga lah ke dokter. Karena harusnya kan kalau udah masuk trimester 2 udah lebih enak dan nyaman prosesnya, tapi ini kenapa pusing sebelum waktunya. Eh ternyata aku pake kaca mata yang minusnya beda sama mata asli dan ada silinder sedangkan sepertinya silindernya udah gak ada atau mungkin beda angka jadilah seperti ini. Di notes ini enggak ada hubungannya sama kehamilan ya guys hehehe.
  • Cek sample darah & urin. Ini sebenernya emang disarankan sih untuk pemeriksaan keseluruhan lengkap. Misalkan ada masalah (amit-amit nih ya) bisa ditangani sejak dini. Jadi kalau dokternya enggak nyuruh mendingan minta deh, tapi aku lupa minggu keberapa. Yang pasti sedini mungkin dan kalau bisa rutin memang, tapi ya aku baru sekali sih sejauh ini.
  • Skincare mulai picky. Mulai check ingredients yang aman aku gunakan selama hamil. Karena aku gak mau juga kulit malah kurang nutrisi, sedangkan nutrisi kita semua terserap oleh janin. So far aku pake Clinelle, untuk review nya bisa baca disini: Rekomendasi Skin Care untuk Ibu Hamil.

15 weeks

  • Flu sembuh Flu, akhirnya balik lagi ke obgyn belum genap satu bulan karena enggak tahan dengan batuk dan pilek yang enggak sembuh-sembuh. Sebelum ke dokter aku pakai semua cara alami, mulai dari obat gosok sampai minum-minuman jahe anget tiap hari enggak ada perubahan. Akhirnya dokter kasih obat. Sebagian dokter dan orang-orang tidak menyarankan untuk mengkonsumsi obat ketika hamil. Tapi aku juga kasian sama janin, kalau setiap batuk dia dapet tekanan diperut. Aku percaya, dokter juga enggak akan membahayakan si janin dengan kasih obat yang dosisnya tidak aman, kan? Konsumsi obatnya pun aku cuman 2-4 hari, sampai agak mendingan aja belum sembuh betul. Sisanya aku lanjut pake jahe, jeruk nipis, dan madu merah kirimin mama.
  • Follow up hasil lab. Alhamdulillah hasil cek labnya masih aman. Angka Hb masih normal, karena kekurangan zat besi ini bisa jadi penyebab pusing dan harus di injeksi sama cairan Hb. Selain itu cek keputihannya juga, memang keliatan ada bakteri. So far cuma di suruh minum banyak air putih aja terus.

17 weeks

Kontraksi dini. Pas di vonis sama dokter aku kontraksi aku langsung kepikiran tapi nenangin diri dengan kasih afirmasi ke anak dan diri sendiri “Mau cepet ketemu ibu ya sayang? Belum waktunya yaa, kamu masih harus di dalem sini sampai waktunya nanti. Doain ibu sehat dan kuat selalu kaya kamu ya, mas bayi!” Ternyata penyebabnya banyak, bisa jadi kecapean, bisa jadi karena keputihan, atau karena aku dan suami berhubungan terlalu heboh HAHAHA Ups! Hasilnya harus bed rest selama beberapa minggu. Terima kasih buat client-client yang bersedia nunggu sampe aku sembuh, baru meetingin kerjaan. Love you dah pokoknya!

21 weeks

  • Flu dan batuk kambuh lagi. Kalau lagi gak enak badan banget, meriang demam aku minumin paracetamol. Yang aku pake dari Panadol biru, katanya paling aman disarankan dokter dan juga aku googling memang sebagian ibu hamil yang “enggak-anti-obat” minum obat warung ini. Biasanya aku cuma minum 1 tablet aja. Setelah itu aku memilih untuk pake cara-cara alami.
  • Prenatal Gentle Yoga. Mengikuti doula di instagram, akhirnya tergerak untuk ikuta yoga. Kepengennya sih ikutan 1 atau 2 kelas aja, sisanya dipraktekin sendiri di rumah. Tapi ternyata mager banget tau buat olah raga. Tapi memang mau gak mau kita harus memaksakan untuk olah raga, minimal jalan kaki 15 menit sehari. Dari doula ini aku dapet banyak pengetahuan tentang kehamilan dan melahirkan. Nonton storynya tuh liat orang lahiran kok pada gampang-gampang banget, minim rasa sakit, kontraksi sambil tersenyum. Karena belum sempet lagi ke tempat yoga, seringnya ku praktekin yang ada di youtube. Minimal untuk mengurangi keluhan selama kehamilan, kaya sakit punggung dan sedikit demi sedikit membuka jalan lahir buat si bayi. Ingat selalu komunikasi sama janin sebelum melakukan apapun!

25 weeks

Berat badan bayi kecil. Waktu kontrol rutin ke obgyn dapet kabar kalau berat badan mas bayi lebih kecil seminggu dari hpl. Tapi aku ngerasa mesti tenang-tenang aja, walaupun emang agak kepikiran dan blaming diri sendiri karena aku penyebab semua ini. Ya biasa lah, buat ibu-ibu yang punya teman libra pasti ngerti hehehe. Walaupun bukan libra pasti tetep kepikiran juga takut terjadi hal yang membahayakan bayi. But I don’t take it to much, karena dari aplikasi yang aku pakai untuk mengkontrol perkembangan bayi. Semua masih normal-normal aja. That’s why abis point terakhir kita bahas ya si obgyn. Itulah gunanya kita pakai aplikasi di handphone.

Make sure untuk ke sekian kali kalau anak kita beneran laki-laki, biar enggak salah pilih nama sama baju hihihi

26 weeks

  • Penghunjung trimester 2, kaki sudah mulai membengkak. Menurut beberapa temanku yang bidan ini wajar. Karena berat bayi semakin bertambah dan kaki semakin bertambah juga beban yang ditopangnya. Sempet panik, takut kena Preeklamsia(monggo di googling infonya sendiri hehe) Tapi ya karena pikiran dipostif state ya ini mah wajar-wajar aja namanya hamil udah gede. Tapi anehnya nafsu makan agak berantakan sih.

Beginilah kondisi kaki sekarang, udah enggak ada mata kakinya. Yang ini udah mendingan karena udah di rendemin pake air anget.

  • Gatel-gatel di bagian paha dan lengan. Konfirmasi ke dokter ternyata itu adalah hormon, jangan di garuk. Karena nanti luka-luka kaya aku, kaya kecakar-cakar. Sempet nanya-nanya di DM instagram juga nantinya ini jadi strech mark. Udah antisipasi strech mark dari kandungan usia 7 weeks perut dan lingkar sampe ke punggung dioles pake Bio Oil, terus pas abis ganti Body Butter. Sekarang pake minyak zaitun. Jadi kalau gatel ya pake minyak zaitun atau minyak telon aja. Ya kalau haru strech mark ibu ikhlas kok nak, tapi jangan banyak-banyak hehehe.

Tentang Memilih Obgyn

Ada yang bilang memilih obgyn itu kaya nyari BH hahaha mesti cari tahu sana-sini, coba datengin. Cocok lanjut, enggak ya bubar. Sejujurnya di kehamilan menuju 7 bulan ini, yang bisa dibilang udah masuk tahap-tahap persiapan melahirkan. Aku masih belum cocok sama dokter kandungan aku ini. Tapi karena satu dan lain hal, tetep positif thinking sama dokter ke 3 ini. Sebelumnya (di rumah sakit yang sama juga) ikut dokter istri-istrinya temen suamiku. Tapi ternyata ya enggak bisa juga disamain sih, di mereka cocok tapi di aku enggak.

Menurut aku untuk ukuran ibu baru kaya aku, butuh dokter yang informatif tanpa harus kita tanya-tanya dulu. At least yang fundamentalnya ajalah dulu, gak usah yang perintilannya. Tapi setelah ganti dokter lagi pun dia sama juga. Tapi kalau kata suami, prinsipnya kalau dia enggak ngasih tau apa-apa berarti anak kita sehat. Ya okey, buktinya sekarang aku gak tau lebar tengkuk si bayi (dekteksi down syndrome). Bahkan baru tahu setelah ikutan acara parenting. Pas aku tanya ke dokterku yang sekarang dia bilang harusnya dari 3 bulan di cek. Nah kan, jadinya miss information dong? Positif sih aku, insha Allah gak kenapa-kenapa. Tapi kaya ada yang kurang aja gitu infonya. Ya gak sih? Jadi saran aku sih dari pada nyesel mendingan yang masih awal-awal kehamilan dan belum dapet dokter yang srek dan nyaman cari deh. Aku pun pengennya sih ganti tapi nunggu beberapa pertimbangan dulu. Takutnya birth plannya berubah, baru pergantian si dokter di lakukan.

Untuk pemeriksaan 4 dimensi juga ternyata enggak sembarangan. Baiknya dengan dokter kandungan yang mengambil spesialis fetomaternal. Ini dia yang masih aku cari-cari. Karena di RS tempatku kontrol cuma 3 pasien rujukan. Sedih banget daftar telat 3 menit udah full semua.

Ibu-ibu ada yang punya rekomendasi 4D lengkap dan harganya enggak terlalu mahal? Mohon infonya yaa…

Begitulah kira-kira cerita trimester 2 ini. Insha Allah nanti ku ceritain lagi sebelum brojol yaaa, itu juga kalau mau pada baca hehehe. Jangan sungkan buat sharing ya fellow bumil dan buibuk yang lainnya. Bismillah kita semua selalu sehat dan tetap positive thinking. Aamiin!

xoxo,

karina

3 Comments

  1. Panca

    May 19, 2018 at 11:28 pm

    Kok gue jadi pengen hamil juga yaaa buk 🤣. Jodoh mana jodoh 😌

    1. karinakamil

      May 19, 2018 at 11:30 pm

      wkwk tar lebaran udah nyiapin jawaban belooomm?

  2. THIRD TRIMESTER : 27 WEEKS TO 34 WEEKS | Karina Kamil

    July 11, 2018 at 4:11 am

    […] Setelah konsul ke dokter pulang-pulang dikasih obat kontraksi yang diminum dan obat alergi. Sebenernya aku kalo gak parah-parah banget gak pernah minum obat. Sama kasusnya kaya waktu T2, bisa baca disini: Second Trimester. […]

Leave a Reply

Scroll Up