THIRD TRIMESTER : 27 WEEKS TO 34 WEEKS

Beberapa minggu lagi, bahkan bisa dibilang 2 minggu lagi. Si bayi udah 36 weeks, artinya dia udah 9 bulan di kandungan. Tapi baiknya bayi lahir di usia 37 weeks more. Karena bisa dibilang bayi prematur kalau lahir kurang dari 37 weeks.

Ada cerita dari seorang teman lama. Kebetulan kita nikah cuma beda sehari. Tapi yang duluan isi dia. Due datenya di bulan Juli ini. Ternyata ketubannya pecah di 36 minggu dan gak ada kontrasi apapun. Aku gak tanya sih, kenapa gak di induksi aja supaya tetep bisa normal. Mungkin kondisinya air ketuban hampir habis, jadi terpaksa bayi dilahirkan secara SC. Nah karena lahirnya sebelum 37 minggu, paru-paru bayi masih dalam proses pematangan. Jadi si bayi disuntikan pematangan paru-paru sampe 2x. Alhamdulillah bayinya sehat.

Aku rajin banget komunikasi sama Sega “Keluarnya 37 minggu aja ya nak, kalau bisa tanggal 1 Agustus. Segitu kamu udah cukup umur, nanti ibu kodein(=induksi alami).” Mudah-mudahan semua hil dan hal mendukung dia untuk keluar tanggal segitu. Bukan gak mau 38 minggu, aku cukup stres dan kepikiran dengan hormon gatal-gatal yang aku alamin. Dari pada bayi jadi kebawa-bawa juga, nantinya malah gak baik. Bisa jadi juga nanti bakat alerginya ini turun ke bayi. Selain hormonal, ini juga genetik bawaan kakek nenek dan buyut-buyutnya. Kebetulan juga bapaknya ada alergi yang sama.

Ini dia catetan kehamilan aku dari 27 weeks sampe sekarang 34 weeks:

27 weeks

– Hemorroids a.k.a wasir atau pembengkakan di sekitar anus. Syok sih awalnya “what wasir?? kok bisaaaa” seumur hidup suka susah pup atau pup keras gak pernah sampe wasir begini. Ternyata setelah aku cari informasi, memang beberapa ibu hamil ngalamin ini. Pas aku tanya dokter ini tuh gak bisa ilang. Bahkan sampe anak berapa pun bisa jadi muncul lagi. Ditambah baca-baca juga enggak bisa lahiran normal. Tapi gak drop sampe situ doang sih, masa iya pasrah banget. Usaha belum maksimal juga.

– Bayi mulai diperhatikan setiap gerakannya setiap hari, kalau gak gerak di pancing gerak. Biasanya minum air es atau tiduran miring kiri, atau ya aku usap-usap aja nyari tau si bayi lagi disebelah mana sampe dia gerak.

28 weeks

– Selalu tidur diatas jam 1/2 malem. Sebenernya dari awal hamil sih, gak tau kenapa. Bukan karena sakit punggung karena alhamdulillah gak ngalamin. Ya paling suka laperan aja. Tapi kadang kalo gak laper juga tetep tidur lewat tengah malem terus.

29 weeks-31 weeks

– Mulai gatel-gatel sekitar perut dan betis. Awalnya aku pikir, apa karena detergent baju atau celana dari londrian. Atau karena kasur juga yang belum di vakum lagi. Tapi gak kebukti, karena setelah ganti pun sama aja ternyata. Udah gitu gatelnya pake beruntusan gitu, kaya bentol kecil-kecil. Yaudahlah, karena gatelnya masih wajar aku cuma bedakin atau kasih aloe vera gel aja biar dingin.

32 weeks

– Tapi ternyata skin getting worse. Spot gatel semakin banyak, enggak cuma di satu tempat yang itu-itu aja. Ditambah gatelnya yang super gak santai. Panas dan gatel bangeeeettttt!!! Perut udah pasti, dilipatan payudara, lipatan ketiak kiri kanan, pinggang, punggung, selangkangan, tangan kanan kiri, paha, betis atau bisa dibilang se-lu-ruh-tu-buh. Udah berusaha gak digaruk tapi gatelnya gak saaantai banget. Alhasih badan luka-luka. Fotonya aku taro di bawah ya, dan itu versi masih biasa, yang parahnya pasti jijik banget buat liatnya juga wkwk. Sekarang udah sedih banget kalo ngaca abis mandi huhuhu

– Ambil sample darah rutin T3. Ini juga sekalian ngecek preeklamsia dll. Mestinya rutin setiap trimester sih, cuma aku di T2 & T3 aja. Kusaranin buibuk lain T1 juga ambil darah yaa.

33 weeks

– Tiba-tiba ada bercak setitik darah merah seger di celana dalem. Wooooow! Masa iya mau lahiran, sedangkan janin belum cukup umur. Kaya masih jauuuh banget gitu bedanya juga 4 minggu. Tapi langsung nanya juga sama temen yang anaknya lahir di 33 minggu. Kasusnya juga sama, KPD (Ketuban Pecah Dini). Tapi Alhamdulillah anaknya sehat juga dan sekarang udah mau 2 tahun.

Setelah konsul ke dokter pulang-pulang dikasih obat kontraksi yang diminum dan obat alergi. Sebenernya aku kalo gak parah-parah banget gak pernah minum obat. Sama kasusnya kaya waktu T2, bisa baca disini: Second Trimester.

Jadi yang diminum ya obat alergi aja, seperlunya itu pun kalau gak bisa tidur. Sumpah segatel itu sampe gak bisa tidur. Terakhir tidur jam 8 pagi. Kasian sama Sega juga. Kalo kontraksi cukup istirahat aja tiduran di kasyur dan membuat diri sehappy mungkin.

34 weeks

– Mimisan tiba-tiba. Ini juga, seumur hidup gak pernah mimisan. Sekarang tiba-tiba mimisan tuh lumayan siyok ya? Cuma ya gak berarti apa-apa banget sih, paling cuma kedinginan atau kepanasan aja. Apalagi kan sekarang nambah suhu panas dalem perut.

Penyakit Ibu Hamil PUPPP

Dilihat dari ciri-cirinya, kayanya aku kena PUPPP. Walaupun dokter kandungan enggak bilang gitu cuma bilang alergi karena hormon. Tapi ya ciri-cirinya sama dan penyebabnya juga alergi.

Dikutip dari ayahbunda.co.id:

PUPPP adalah Pruritic Urticarial Papules and Plaque of Pregnancy (PUPPP) adalah kelainan yang ditemukan pada 1 dari 180-300 wanita hamil, terjadi akibat pengaruh hormon kehamilan. Umumnya terjadi pada wanita yang hamil pertama kali, muncul pada usia kehamilan 34-35 minggu, mencapai puncaknya pada minggu ke-38 hingga saat bersalin.

PUPPP akan hilang sendiri 2-3 minggu setelah melahirkan, seiring hilangnya hormon kehamilan. Keluhan umum berupa bintil melenting atau bercak merah yang sangat gatal, yang dimulai dari stretch mark di perut, meluas ke perut, tangan, kaki, dada, dan leher, namun umumnya tidak di muka. Karena ibu hamil tampak seperti sakit campak atau alergi, banyak dokter menduga penyebabnya adalah alergi.

Saran saya, periksa ke dokter kulit untuk memastikannya. Biasanya pengobatan yang diberikan berupa losion atau bedak gatal. Namun bila gatal sangat hebat dan mengganggu, dokter akan memberi obat oral tambahan. PUPPP tidak menular ke janin.

dr. Ali Sungkar, SpOG

Buat yang penasaran, segimana sih emangnya gatelnya ampe gak bisa ditahan? Ini aku ambil waktu masih belum separah sekarang, karena sekarang udah kaya item-item gitu. Ini masih merah-merah dan beruntusan biasa:

Aku juga enggak pasrah asal garuk-garuk doang. Ada upaya yang katanya bisa ngeredain gatel, yaitu tetap lembab. Memang semenjak body butter(yang aku rasa bahannya ini aman, aku pake The Body Shop) habis, aku gak pernah pake lotion lagi. Banyak paraben dan turunannya gitu. Makanya emang kulit jadi kering paraaaaaaah banget. Sedang nutrisi terus di serap oleh bayi.

Lalu mencoba beberapa solusi lain. Misalnya Aloe Vera Gel Wardah yang bisa hydrate kulit juga melembabkan. Gak mempan. Pake lotion calamine. Gak mempan, malah kulit jadi kering. Pake Bio Oil, ini ampe abis gak sampe sebulan. Pakenya udah kaya mandi, biar lembab terus. Gak mempan juga. Paling sesekali pake calamine powder Caladine, ya lumayan aja. Buat diusap-usapin doang. Untuk sugesti aja biar gak gatel. Gatel mah tetep gak santai.

Lalu setelah nonton review Betadine Sabun Cair, bisa menghilangkan ((jerawat)) aku langsung cari tau. Si providone iodine sabun ini gak apa-apa gak kalau dipake ibu hamil. Aku nanya temen aku yang juga seorang bidan, nanya mamaku juga. Selama itu penggunaannya diluar alias topikal sih gak apa-apa. Gak mikir panjang langsung beli.

Alhamdulillah lumayan ngurangin gatel siang-siang, walaupun kalau malam dahsyat lagi gatelnya. Begitulah kira-kira. Enggak ada solusinya, karena penyembuhnya masih ada di dalem perut. Mudah-mudahan cepet lahir deh enggak kelamaan diperut biar bisa rawat pelan-pelan kulitnya yang udah agak rusak.

Nanti aku lanjut lagi yaaa, trimester 3 akan ada part kesekian-sekian. Semoga pengalaman yang aku bagi bisa jadi referensi juga.

Thank you for reading this.

xoxo

karin

5 Comments

  1. Ana

    July 23, 2018 at 5:49 pm

    suka sama postingan yg ini bumil👌 membantu bgt si buat aku bumil newbie🤰aku juga lagi bingung cari obat gatel pas hamil kaya gini. apalg stretchmark dmna2 uhhh damn😡 saran nih dari aku. nexttime klobisa si secepatnya bikin article perlengkapan baby yg udh kmu siapin dong rin👌aku bru msuk usia 7bln si, aku msih bingung perlengkapan apa aja yg hrs aku beli secara ini first baby👶❤ dan yg pasti aku gasampe salah beli perlengkapan dan pd akhirnya mubajir😭😭😭 semangat trs ya bumil semoga lancar lahirannya, doakan aku semoga secepatnya nyusul launching babynya juga👌 #karinakamiltinygiveaway

    1. karinakamil

      July 27, 2018 at 5:38 pm

      Draftnya sih udah ada, ini tinggal ku sisipin beberapa foto yah hehehe. Semoga kamu juga sehat ya dengan babynya ❤️ Terimakasih supportnya 🙏

  2. Fira

    July 26, 2018 at 12:10 am

    Samaa.. waktu hamil anak ku dulu sering gatel* kayak gitu.
    Tp gatelnga gara* keringet.
    Bener, aku juga pake dettol anti septic pas mandi.
    Tp nanti selesai lahiran gatel*nya perlahan hilang.
    Tinggal gatel di perut doang. Si stechmark ntuu 😒

    1. karinakamil

      July 27, 2018 at 5:34 pm

      Iyaa, sekarang lagi coba lotion untuk sensitive skin biar lebih lembab dan gak kering. Mudah-mudahan better ❤️

  3. BODY SCRUB & BODY LOTION, RELAKSASI SEKALIGUS PERAWATAN | Karina Kamil

    September 20, 2018 at 7:57 pm

    […] Khususnya aku. Dapet waktu 5-15 menit ketika bayi tidur aku pake buat merawat kulit post partum. Kamu yang mengikuti pregnancy story aku, pasti baca blog post tentang perubahan kulit aku akibat hormon. Yang belum baca kenapa bisa baca disini: Third Trimester: 27 weeks to 34 weeks. […]

Leave a Reply

Scroll Up