THIRD TRIMESTER: 35 WEEKS TO 37 WEEKS

Hamil semakin tua, semakin diprotek banget sama suami. Mulai gak dateng event-event apapun, kecuali review yang bisa dikerjain di rumah. Itu pun enggak banyak. Takut tau-tau brojol, eh deadline malah molor.

Semakin kesini percaya gak percaya kalau komunikasi sama janin itu berpengaruh. Janinku termasuk anak yang enggak manja. Manja disini serba diturutin atau dianter sana sini. Sampai di 37 minggu ini pun aku masih jalan pake motor, bahkan gojek. Sering dibawa jalan jauh, literally jalan kaki sambil bawa kantong belanjaan sayuran yang lumayan berartnya. Walaupun cuci strika dibantu mama mertua, tapi sebisa mungkin aku selalu aktif dan bergerak. Kecuali kondisinya kurang tidur, pasti dibawa tidur.

Sedikit update catetan kehamilan yang aku alamin sampai ke minggu menuju persalinan ini. Mudah-mudahan setelah ini postingan akan merceritakan tentang birth story, aamiin.

35 weeks

Mulai perawatan puting dikasih tau sama ibunya Eika, temenku yang baru melahirkan. Si nipple dan areola dibersiin pake cotton bud dan baby oil. Sebelum punya baby oil, aku bersiin pake Bio Oil sekalian oles-oles perut. Jadi katanya, kotoran yang selama ini gak kita sadari itu bisa menyumbat jalannya ASI keluar.

Mulai rajin lagi bergerak, prenatal gentle yoga, latihan nafas. Ini biasanya aku selang seling. Hari ini aku squat 50x, besoknya baru aku yoga. Kalau nafas sebisa mungkin dilatih setiap hari. Belly breathing atau deep breath.

Main birthing ball 10-15menit/hari atau aku biasanya makan diatas birthing ball atau duduk gantiin kursi pake birthing ball. Pokoknya gimana caranya biar terus selalu memberdayakan diri. Kalaupun enggak di bithing ball biasanya aku duduk di lantai, tapi posisinya telapak ketemu telapak. Jadi si panggul ngebuka lebar sehingga si bayi punya ruang bergerak ke bawah.

Selalu tidur pagi, gak pernah bisa tidur malem karena kegatelan terus. Gak tega harus ngobat terus demi bisa tidur. Akhirnya pasrah aja, tidurnya jam 7 pagi sampe jam 1-3 sore. Nanti abis magrib ngantuk, tapi kebangun lagi tengah malem dan berulang kaya gitu terus. Ya okelah katanya latihan bergadang. Tapi kasian juga ama si mas bayik, ke oglek-oglek mulu kalau ibu bergerak.

Nyicilin hospital bag. Masukin yang ada-ada dulu, yang belum-belum paralel. Yang penting kalau ada apa-apa ada yang dibawa hahaha

36 weeks

Power walk, ini masih belum rajin. Ya jalan pagi dan jalan sore gitu katanya. Tapi kalau jalan kaki ke warung atau ke tukang sayur doang mah dari t1 atau t2 juga sering. Emang si mas ini kuat banget deh ibunya ngapa-ngapain paling banter kenceng perut doang. Gak pernah heboh sampe berdarah-darah. Ya paling setitik doang kaya kemarin. Itu juga gak yakin penyebabnya adalah kontraksi, tapi dokter bilang gitu. Yaudah ibuknya sih iya-iya aja.

Kolostrum rembes pas nipple dibersihin. Kadang sampe dipencet-pencet juga, baru ketauan ada cairan bening keluar. Alhamdulillah its a good sign! Mudah-mudahan nanti keluarnya enggak lama dan melimpah ruah. Mudah-mudahan juga gak ada kendala apapun, jadi bisa IMD.

37 weeks

Symptomp yang katanya si dokter bawaan dan gak akan hilang sampai anak selanjut-selanjutnya a.k.a hemorroid, ilang! Sehappy itu mendapatkan hal baik. Walaupun gatel-gatel masih terus terjadi. Mudah-mudahan cepet selesai setelah lahiran dan konsentrasi untuk ngilanginnya aja(mudah-mudahan sih ilang!).

Mulai induksi alami. Sejauh ini sih aku baru makan nanas sama kurma. Katanya harus sering di “tengokin” bapaknya. Keliatannya anaknya betah banget. Enggak terjadi apapun kalau ibunya capek-capek juga. Squat nambah jadi 60 kali juga masih anteng aja. Mungkin karena posisi kepala belum ngunci ke panggul. Ini usaha yang lagi terus menerus aku afirmasi ke si mas bayi.

Postingan setelah ini aku bakal cerita tentang Baby Prep Haul. Apa aja yang aku beli dan yang aku masukin ke hospital bag. Sumbernya dari kakak ipar dan orang-orang sekitar.

Juga perbincangan orang tua dulu antara popok kain atau pospak. Ketemu dipostingan selanjutnya ya, moms! Ciao….

xoxo,

karin

Leave a Reply

Scroll Up