Artikel Lifestyle

Tren Kerudung Dari Masa Ke Masa

August 1, 2020

Pertama-tama, mari kita sebut ini kerudung karena makna hijab artinya penutup.

Entah melewati berapa macam gaya kerudung dalam hidup gw dari awal belajar sampai hari ini pun masih belajar. Dari yang polos doang, pattern, polos pake anting, polos pake topi, pattern dililit, turban, berbagai macam model hijab ternyata pernah gw cobain.

Trial and error yang paling fit sama gw (dijamannya) karena setiap era punya musimnya. Apalagi terinfluence hijab blogger dan fashion blogger tahun 2011an sampai akhirnya sekarang punya blog sendiri. Tahun 2009-2010 sempet lepas pakai hijab, sampai pake lagi tahun 2013 di umur 23 tahun seperti sebuah keputusan besar dalam hidup gw. Tapi gw gak tau alasan dari keputusan gw saat itu selain karena kewajiban perempuan muslim.

But anyway, disini gw gak akan bahas soal hadits sahih berkerudung dan dosa-dosanya (hihi serem). Gw mau bahas tren tipe kerudung dari masa ke masa yang pernah gw pake.

Kerudung Instan Anak Sekolahan

Dulu gw sekolah SMA di Kabupaten Cianjur, yang pernah bulak balik Jakarta-Bandung sebelum ada jalan tol pasti pernah lewat kalau ke puncak. Waktu SMA di sekolah gw tuh punya tempat belanja kerudung andalan dibelakang sekolah. Kalau gak mau ketinggalan tren, minimal punya 1-2 model deh dari toko ini.

Liat kan tuh kerudung sama semua bentukannya. Et foto mengandung mantan hahahaha
Ini juga geng gw waktu OSIS, kerudung samaan cuma beda renda bawahnya aja.

Kerudung Paris Segitiga

Kerudung bahan ini juga hits banget tahun 2010-2011an, dari yang harganya cuma Rp. 10 ribuan sampe yang harga ratusan ribu kayanya gw punya deh. Penasaran apa bedanya, ya ternyata emang ada harga ada kualitas ya. Yang Rp. 10 ribuan gitu jaitan neci sama bahannya tipis banget gampang nyangkut. Mahalan dikit modal minta emak, emang bahannya lebih tebel dan jaitannya lebih rapi.

Gw jaman kuliah semester 1 kayanya, paling kanan pake kerudung paris warna kuning pastel gitu deh.
Nah ini paris yang rada mahalan gw pake manggung waktu kuliah dulu di McD Lodaya Bogor.

Kerudung paris koleksi banyak warna, sampe numpuk banget gak ngerti lagi pokoknya tiap baju warna apa kerudung harus matching warnanya. Sekali beli langsung banyak. Heran, kan gak abis ya. Kalo sekarang mikir berapa kali beli kerudung banyak-banyak orang yang dipake warnanya item aja.

Tren juga waktu itu pake kerudung paris terus pake bandana lace yang di modif-modif kaya gw yang pink gitu, sekarang kalau dipake lagi mungkin gak pantes

Kerudung Kaos Spandek

Inget banget dulu yang bikin kerudung ini hits jamannya blogger Shuci Utami, Saturday Blognya Siti Juwariyah, Dian Pelangi, sama Iymel. Dari yang basic sampe Tie Dye. Gw ngikutin banget blog-blog mereka karena suka dengan mix and match kerudung dan baju-bajunya. Fomo dong kita, beli juga deh kerudung model gitu. Pantes enggak pantes yang penting pake dulu aja buat selfie terus upload ke facebook.

Sekarang juga gw punya kerudung model gini, emang enak banget. Gak geser-geser dan ngebentuk muka, apalagi kalo buat turban ini pas.
Temen gw yang pake Tie Dye spandex ya, gw mah pake yang navy paris dibelit-belit gitulah.

Melewati beberapa waktu untuk memikirkan tentang nyamannya berkerudung dan gw juga enggak pake kerudung sekitar 3-4 tahunan sejak potong rambut cepak. Saat itu lagi ngerasa keren banget pokoknya punya rambut cepak sebelah, sampe setiap panjang pasti potong.

Gw hibahkan semua kerudung ke nyokap gw, terus enggak tau kemana sampe sekarang kerudung sebanyak itu kayanya udah dibagiin ke orang yang membutuhkan. Setidaknya belanjaan gw enggak mubadzir. Saat muncul keputusan lagi untuk belajar pake kerudung, gw pinjem temen kosan waktu kost yang sebenernya gak boleh kerudung yang gw pake. Soalnya itu semacam kerudung kesayangan dia. Tapi karena gw suka sama warna dan patternnya yaudah mending minta maaf dari pada minta izin hehe.

Kerudung Pattern Tribal, Daisy, dll

Pattern hijab juga sempet booming macam-macam, tribal, chevron, daisy dll. Gw gak kebagian tuh pengen punya yang daisy, pada jamannya ini kerudung yang lo fashion banget kalo punya. Tapi yaudah namanya gw masih belajar-belajar lagi gw masih cari tau kerudung gimana sih yang cocok.

Nah ini kerudung pattern yang pinjem temen kosan gw dihari pertama gw pake kerudung lagi umur 23 tahun waktu kerja di TV.
Oh sempet juga dong pake kerudung model shinny-shinny gini, cuma dipake 3 kali padahal belinya lumayan mahal di Tamcit.
Seperti biasa gak mau ketinggalan tren, beli juga kerudung yang pattern tribal gini. Warna warni banget, yang ini gw suka banget tapi gengsi pakenya kalo sekarang sih hahaha. Ya maap kaya mau ke festival setiap hari.
Kalo ini selfmade. Tahun 2015 gw sempet running brand kerudung (sempet nganggur) yang alhamdulillah sebenernya bagus secara awareness dan branding karena berhasil endorse influencer berperngaruh waktu itu. Dasar aku gak pinter managenya eh ngiler kerja lagi ditinggal deh.

Kerudung Pake Topi

Kalau tren yang ini sekarang masih sih, cuma topinya lebih variatif dan tergantung tingkat kepercayaan diri masing-masing buat layering kerudung dan topi. Sama mau kemana? Kalau gw jujur agak jarang sekarang kaya gini kecuali kalau bukan buat kebutuhan foto aja.

Jalan-jalan di mall pun pake topi gais hahaha.
Ini momen meniti karir jadi beauty blogger, beli topi ini supaya kece aja gitu. Abis itu dijual lagi ke carousell karena gak dipake lagi.
Waktu liburan ke Jogja ini sih gw niat banget diantara semua bawaan orang lain, gw ribet bawa topi supaya liburan tetep fashion.
Bucket hat masih jadi tren tahun 2020 ini, karena emang cuma tinggal selipin kerudung diantara kepala dan topi selesai.

Topi yang belum kesampean sama gw sih topi rotan yang gede banget nutupin muka itu. Rasanya nanti setelah corona selesai pengen beli topi itu terus ke pantai buat foto abis itu udah aja. Cuma biar punya fotonya aja pake topi kaya gitu hehe.

Kerudung Pake Anting

Lupa dapet inspirasi dari mana pake kerudung dan anting model kaya gini, yang pasti kalo ini sih udah musim path dan instagram. Referensi udah muncul dari mana-mana, tapi sepertinya awal referensi gw adalah Tumblr. Tapi semenjak Tumblr dilarang di Indonesia, pindah haluan ke Pinterest dan instagram. Waktu explore gaya ini pun gw cukup mikir sih, pantes enggak ya sama gw. Tapi selama gw percaya diri buktinya keliatan kece-kece aja, jadi ya don’t underestimate your taste, because no school for taste.

Hope earings ini gw punya 3 size dan yang ada list hitam ini paling gede, dipake kondangan juga hajar aja yang penting kecek :p
Jujur ngerasa kece banget pas bisa dress up kaya gini dateng ke acara fashion show tuh.
Kerudung anting ini lumayan jadi signature gw saat memutuskan kerudung hitam all the time everyday every outfit hehe.

Turban

Turban juga jadi salah satu eksplorasi gw dalam menggunakan kerudung. Beberapa referensi tentu gak dari Indonesia, justru dari negara luar. Bisa jadi karena disini people judgemental, kalo di luarkan ya urusan masing-masing. Mengingatkan dengan bukan mehardik dll. Jangan jadi trigger hehe, gw bukan mau bahas soal yang baru belajar agama langsung sotoy bukan.

Inspirasi turban gini kalau enggak dari Dina Tokio dari Hana Tajima. Gw suka model turban ini juga, tapi pas gw coba bikin lagi selalu gak sama.
Sebagian dari kisahku yang dihapus hahaha karena look ini tuh waktu prewed sama tunangan gagal menikah tahun 2014. Dibikinin turban gini sama MUA yang akhirnya makeup in gw nikah juga.
Waktu rajin banget main makeup, sekarang malah makeup paling sederhana kalau mau foto enggak sampe pake shading hidung gitu.
Rajin pun bikin tutorial turban. Tapi model ini gw juga suka banget, ngerasa paling fit sama muka gw cuma ribetnya kalau naik ojol suka puyeng atau nyangkut itu di helm beb.
Turban yang lately banyak dikomen bagus dan cocok sama gw. Padahal tadinya buat kebutuhan photoshoot aja. Tapi pas mau foto lagi gw nagih juga pake turban gini.

Sepertinya segitu revolusi kerudung yang pernah gw pakai dari masa ke masa. Kalo kamu pernah coba pakai yang model kaya gimana aja?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *